Cullinary

Makanan Jogja bukan hanya gudeg manis. Kami akan membawa anda untuk meneroka kepelbagaian makanan yang lazat di sini supaya anda boleh merasai gula-gula, pedas, masin dan masyur masakan Jogja. Belum lagi, ia juga termasuk sebahagian kecil dari kehidupan Jogja.


Pecel Baywatch Mbah Warno

Pecel Baywatch Mbah Warno menyajikan menu utama iaitu pecel yang diiringi oleh beberapa hidangan bermula dari goreng , tahu bacem, lele dan mangut ( dengan santan dan cabai) dan mi goreng.
Pecel Mbah Warno menyajikan dengan bunga Turi adalah lambang Ndeso pecel. Pada zaman ini, hampir tidak pernah melihat pakej penjual pecel semacam itu. Disebutkan bahawa bunga Turi mempunyai manfaat untuk mengurangkan suhu badan tinggi dan sakit kepala. Tidak hairanlah, sesetengah orang Jawa, India dan Suriname masih menggunakan bunga Turi muda sebagai sayuran mereka.


Gudeg

Bagi banyak orang, gudeg hanya memiliki satu gaya, tetapi sebenarnya, ada tiga jenis gudeg, yaitu gudeg kering, gudeg basah, dan gudeg manggar. Gudeg basah dihidangkan dengan saus santan yang enak. Makanan ini, yang merupakan pilihan yang sesuai untuk sarapan pagi, boleh didapati di Jalan Kaliurang (Barek area), di Gudeg Batas Kota (Jalan Adisucipto di depan Saphir Square) atau penjaja jalan di pasar tradisional di Yogyakarta.
Gudeg kering (kering gudeg) dimasak lebih lama daripada gudeg basah sehingga kuah kering dan warna berubah menjadi coklat. Ia juga lebih manis. Ia boleh bertahan selama 24 jam atau lebih jika ia disimpan dalam peti sejuk. Peniaga biasanya memasukkannya ke dalam besek (kotak yang terbuat dari bulu tenunan) atau kendil (periuk tanah liat).


Angkringan

Mereka yang pernah tinggal di Jogja tentu sudah biasa dengan angkringan, sebuah gerobak sederhana dengan bumbung tarp plastik yang berfungsi sebagai penyewa makanan, dengan menu seperti nasi kucing, sate telur puyuh, sate usus ayam, dan wedangan (pelbagai jenis minuman panas yang diseduh minuman). Nasi kucing adalah menu khas dari angkringan-sebilangan kecil beras yang diiringi oleh beberapa tempe masak atau ikan bilis yang dibungkus daun dan kertas pisang. Ia dipanggil nasi kucing (secara literal diterjemahkan sebagai ‘kucing-beras’) kerana jumlah beras dalam setiap pakej tunggal, yang dikatakan hanya cukup untuk memberi makan kucing.

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *